× Home Politik
Ekonomi
Hukum
Gaya Hidup
Olahraga
Diskursus
Commerce
Video
Serba Serbi
Photo

Kasus Bedak Johnson & Johnson Diduga Picu Kanker, Ini Fakta Terbarunya

11 April 2023
Penulis : Joni Andromeda
Share :
Responsive image
Bedak tabur bayi johnson & johnson disebut picu kanker. (Photo: Istock)

epicentrum.co.id - Johnson and Johnson (J&J) menghadapi ribuan tuntuan hukum yang menduga produk bedaknya sebagai penyebab kanker. Tuntutan hukum tersebut mengklaim bahwa produk bedak 'talc' dari J&J telah mengakibatkan sejumlah konsumen mengalami kanker ovarium atau mesothelioma.

Kanker jenis ini adalah kanker yang tergolong agresif sehingga dapat mempengaruhi bagian tubuh lainnya, seperti lapisan paru-paru, perut, bahkan jantung.

Berikut adalah fakta-fakta seputar babak baru kasus tuduhan produk bedak bayi Johnson & Johnson yang diduga memicu penyakit kanker.

1. Bukti Dari Dokumen Internal

Dokumen internal menunjukkan bahwa bedak tabur perusahaan tersebut terkadang tercemar asbes karsinogenik dan informasi ini disimpan oleh perusahaan dari regulator dan publik.

Hasil investigasi oleh kantor berita Reuters pada 2018 mengklaim bahwa J&J tahu selama beberapa dekade bahwa terdapat kandungan asbes dalam produk bedaknya.

Catatan internal perusahaan, kesaksian persidangan, dan bukti lain menunjukkan bahwa setidaknya dari tahun 1971 hingga awal 2000-an, beberapa bedak mentah dan bubuk jadi dari J&J terbukti positif mengandung asbes dalam jumlah kecil.

2. Tanggung Jawab J&J

Menanggapi tuntutan dari 38 ribu orang penyintas kanker yang mengaku menjadi korban dari produknya, Johnson & Johnson menyetujui untuk memberikan pertanggungjawaban sebesar USD 8,9 miliar.

Meski memberikan ganti rugi bagi para penuntut, Johnson & Johnson menyebut miliaran dolar yang dialokasikan itu bukanlah pengakuan kesalahan atau indikasi bahwa bedak mereka benar memicu kondisi tersebut.

"Perusahaan terus percaya bahwa klaim ini palsu dan kurang ilmiah," kata Erik Haas, Wakil Presiden Litigasi Sedunia di Johnson & Johnson.

3. Hubungan Kanker Ovarium dan Bedak

Menurut pakar spesialis penyakit dalam dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Prof Zubairi Djoerban, terdapat keberagaman temuan terkait penggunaan bedak dan kanker ovarium.

"Menurut American Cancer Society bedak talk bisa sebabkan kanker jika partikel bedak melewati vagina, rahim, dan saluran tuba ke ovarium. Terdapat keberagaman temuan penelitian soal kemungkinan hubungan antara bedak dan kanker ovarium," ungkap Prof Zubairi melalui akun Twitter miliknya @ProfesorZubairi, Minggu (9/4/2023) dikutip detikcom atas izin yang bersangkutan.

Ia menyebutkan bahwa terdapat beberapa faktor lain yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker ovarium. Antara lain adalah obesitas, orang dengan tinggi badan yang sangat tinggi, perempuan dengan endometriosis, perempuan yang mendapat pil hormonal setelah menopause, dan perempuan berusia di atas 50 tahun.

Selain itu, wanita yang telah hamil beberapa kali juga disebut memiliki risiko yang turun secara signifikan sebesar 30 sampai 60 persen. (Detik)

Komentar
Tulis Komentar
Kode Acak
Menyajikan berita terhangat dan terpercaya langsung melalui handphone anda
© 2020 Epicentrum. All Rights Reserved.