× Home Politik
Ekonomi
Hukum
Gaya Hidup
Olahraga
Diskursus
Commerce
Video
Serba Serbi
Photo

Peringatan Keras NATO, Bakal Ada Kabar Buruk dari Ukraina

04 Desember 2023
Penulis : Joni Andromeda
Share :
Responsive image
Photo: Jacques WITT / POOL / AFP

epicentrum.co.id - Militer Ukraina telah gagal mencapai terobosan signifikan di medan perang selama beberapa bulan terakhir. Hal tersebut menjadi perhatian Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.

 Stoltenberg memperingatkan bahwa Moskow telah mengumpulkan rudal menjelang musim dingin, dan mencatat bahwa produsen senjata Rusia beroperasi "dengan landasan perang."

Dalam sebuah wawancara dengan saluran TV Das Erste Jerman, Stoltenberg mengakui bahwa garis depan di Ukraina sebagian besar tidak berubah akhir-akhir ini, dan menambahkan bahwa "perang sulit untuk direncanakan."

"Kita harus bersiap menghadapi kabar buruk. Perang terjadi secara bertahap, namun kita harus mendukung Ukraina dalam kondisi baik dan buruk," katanya, sebagaimana dikutip Russia Today, Minggu (3/12/2023).

Menurut Stoltenberg, meningkatkan produksi senjata merupakan hal yang sangat penting pada saat ini.

Ketika ditanya apa yang harus dilakukan Kyiv sementara para pendukungnya meningkatkan kapasitas produksi senjata - sesuatu yang pasti membutuhkan waktu - Stoltenberg mengatakan bahwa ia akan menyerahkan "keputusan operasional yang sulit" ini kepada para pemimpin dan komandan militer Ukraina.

"Saya pikir salah satu masalah yang harus kita atasi adalah fragmentasi industri pertahanan Eropa. Kami tidak mampu bekerja sama sedekat yang seharusnya," tuturnya.

Dia pun meminta semua negara anggota untuk "mengatasi kepentingan nasional yang sempit" dan meningkatkan pasokan dibandingkan menikmati kenaikan harga.

Sebelumnya, berbicara usai pertemuan para menteri luar negeri NATO di Brussels pada Rabu, Stoltenberg memberikan peringatan keras soal perang Ukraina-Rusia.

Dia memperingatkan bahwa "Rusia telah menimbun persediaan rudal dalam jumlah besar menjelang musim dingin, dan kami melihat upaya-upaya baru untuk menyerang jaringan listrik dan infrastruktur energi Ukraina."

Dua hari sebelumnya, ia mengatakan bahwa "kita tidak boleh meremehkan Rusia." Menurutnya, Moskow telah menempatkan "industri pertahanannya pada landasan perang," sehingga "sulit untuk mencapai perolehan teritorial yang kita harapkan."

Meskipun demikian, ia tidak menyebut situasi saat ini sebagai "jalan buntu" - deskripsi yang digunakan oleh panglima angkatan bersenjata Ukraina, Jenderal Valery Zaluzhny, pada awal November. (CNBC)

Komentar
Tulis Komentar
Kode Acak
Menyajikan berita terhangat dan terpercaya langsung melalui handphone anda
© 2020 Epicentrum. All Rights Reserved.